Review Java Store Surabaya Toko Handphone Murah

Review toko handphone murah Java Store Surabaya. Hallo jumpa lagi teman – teman Intan. Hari ini Intan akan membagikan pengalaman ga enak dari toko yg katanya produknya bagus, after sales dan harganya murah banget dibandingkan toko lain yaitu Java Store.

Saya pertama kali tahu toko ini dari facebook, dilihat dari postingannya mereka menjual hp yg sangat murah. Suami saya dulu pernah pengen beli handphone z1 Big docomo yg kamera belakangnya sampai 20 mp.

Kemudian akhirnya kami pun mencari cari toko handphone dan handphone bekas melalui internet. Saya lihat di Tokped dan Bukalapak harganya masih di kisaran 1.2 juta sampai 1.3 juta rupiah.

Tapi pas saya lihat di lapaknya Java Store ternyata harganya Cuma 1.1 juta. Ya sudah akhirnya kami putuskan untuk berlanjut mencari storenya. Dengan alat andalan Google Map ternyata kami disasarkan ke kampung - kampung dan gak menyangka toko ini ada di pinggir jalan.

Di lihat dari luar sih gak kelihatan kalau itu toko hape karena ketutupan sama spanduk namanya dengan tulisan Java Store. Belum lagi di sampingnya ada warung kopi, dan di depannya itu tempat parkir sepeda motor.

Yah harusnya pihak JS [Java Store] memberi kemudahan dalam mencari Tokonya. Beri kek gambar handphone atau papan nama di pinggir jalan. Jadi orang nyarinya juga gampang. Suami saya sampai ragu dikiranya itu bukan toko hp tapi juga warkop karena banyak cowok nongkrong disana.

Untuk saja saya sempat meyakinkannya. Pada akhirnya kami pun turun dari sepeda, memakirkannya lalu berjalan menuju arah toko. Setelah bertemu oleh salah satu karyawannya, kami pun mengutarakan niat kami untuk membeli Z1 Big Docomo.

Mungkin kalian sempat bertanya kenapa beli Sony Z1 Big Docomo. Kecintaan saya dan suami bermula ketika saya membeli hp Sony Z1 Compact Docomo 1 tahun lalu. Bedanya sony compact ini hpnya kecil jadi kurang leluasa untuk menonton film atau streaming Youtube.

Selain layarnya yg kurang lebar, speknya yg lain masih ok dan bisa diandalkan diantaranya yg paling saya suka adalah hpnya anti air jadi enak kalau buat foto pas hujan hujan atau di kolam renang tanpa ketakutan hp jatuh, rusak dan error.

Tombol buat ngecasnya juga ada 2 yaitu magnet dan cas biasa. Musiknya juga enak di dengar, fotonya kinclong, tombol buat screenshotnya mudah digunakan. Belum lagi designnya yg elegan terutama bagian belakang bagus banget seperti design hp mewah.

Yah maka dari itu kami pun memutuskan untuk membeli hp lagi yg merek sama tapi lebih besar yaitu Sony Z1 Big docomo. Waktu saya membeli di toko Java Store stoknya tinggal 2 aja.

Yg satu warnanya hitam dan lecetnya banyak, jadi kalau dilihat ga srek gitu. Yg satunya lagi warnanya putih bersih, lecetnya masih bisa lah ditolerir.

Cuma satu kelemahannya yaitu lampu notifikasinya padam, jadi ketika kita mendapat pesan, telepon atau mengecas baterai hp tuh gak ada sinyal lampunya. Selain itu ngakunya hape normal mal.

Katanya penjualnya karena lampunya aja lecet jadi kami dapat diskon 50.000 rupiah. Jadi dari harga normal 1.100.000 rupiah menjadi 1.050.000 rupiah. So saya pun jadi suka dong guys. Dapat diskon gitu.

Dan sebenarnya yg mencurigakan adalah hpnya ketika itu masih mati katanya sih belum dicas. Jadi ngeceknya sambi dicolokin di charger gitu. Anda tahu khan cara mengecek hp sony Z1 seperti ini bisa dicek di Intan Tutorial.

Mulai dari TouchScreen sampai Suara dites masih sehat wal affiat. Saya pun membelinya langsung handphone batangan ini seharga yg sudah saya cantumin di atas.

Kemudian saya juga diberi tanda bukti pembelian. Katanya kalau mau jual lagi bisa disini dan kalau ada yg rusak bisa juga diperbaiki disini. Saya pun membawanya pulang dengan rasa senang hati.

Namun kecewa saya dari sini adalah ketika hp yg saya beli barusan saya ces dan begitu digunakan cepat banget habisnya, jadi bisa disimpulkan kalau hp yg saya beli adalah handphone Lowbat, baterai drop dan boros banget.

Jika dibandingkan dengan Sony Z1 Compact saya ya kalah jauh. Bahkan kalau dicas bersamaan dan dalam keadaan baterai full. Pemakaian sama, tapi pasti baterai yg habis duluan adalah Sony Z1 Big. Baterai 100% Cuma bisa digunakan paling lama sampai 3 – 4 jaman aja.

Saya baru sadar kalau ternyata saya telah diakali sama penjual Java Store. Dia bilang normal Cuma lampunya aja gak nyala tapi kalau yg ini namanya bukan normal lagi. Jadi wajar dong kalau saya merasa ketipu banget.

Pantesan aja pas mau dijual itu hapenya dalam keadaan mati jadi ngeceknya sambil dices mungkin kalau gak gitu ketahuan kalau baterai cepat habis jadi pembeli juga ga tahu. Hufft.

Buat anda para pemburu hp bekas, sebelum beli wajib dicek dulu baterainya siapa tahu lowbat. Yah walaupun hp bagus tapi kalau cepet mati khan namanya gak guna. Siapa mau coba pake hp cepet mati udah gitu ngecesnya lama banget.

Yah namanya Hp itu sudah jadi alat kebutuhan utama dalam kehidupan sehari – hari. Apalagi hp ini suka dipakai suami kerja, soalnya kerjanya pake WA. Kalau hpnya gini, kerjaan suami juga rugi dong, hubungi klien juga gak bisa dihubungi jga gak bisa.

Yang kecewanya lagi saya kemaren habis dari sana mau jual hp yg ini Sony Z1 Big Docomo. Yah mungkin sudah tahu bobroknya, jadi hape saya ditolak mentah – mentah dengan alasan Touch Screen agar bermasalah alias sulit ditekan.

Alasannya disini ga nerima barang minus, tapi dijual ke saya kok hp minus, khan aneh namanya?

Hellooo.. Hp anda sejak saya bawa itu emang gak enak dan gak normal. Kok sekarang mau dikembalikan gak mau? Minta enak dan untung saja, padahal saya juga udah bawa nota pembeliannya. Untung saja masih ada outlet lain lagi yg mau menerima dengan berbaik hati.

Ohh gini toh??? ya sudah saya gak berani lagi deh namanya membeli Handphone di Java Store! Padahal gajian nanti pengen beli handphone baru di outlet hp ini, tapi karena kejadian yg satu ini saya sudah GAK SUDI LAGI BALIK KESINI!

Saya bukan menjelek – jelekkan dan emang kenyataannya seperti itu. Kalaupun saya puas dengan hp tersebut pastinya gak akan saya jual seperti Sony Z1 compact saya yg sudah berumur 2 tahun berjalan. Itu aja CODan sama orang China dari Bukalapak. Alhamdulillah awet.

Kalaupun anda mau beli hp bekas, coba lihat baterainya. Pertama kali yg anda cek ada berapa persen isi baterai misalnya 75%, lalu gunakan selama 15 menit. 

Jika persennya turun drastis misalnya sampai 45% otomatis hp itu sudah drop baterainya. Gak usah dibeli, cari lain aja. Trus jangan mau juga beli lampu notifikasi yg gak bisa nyala, bisa jadi itu juga jadi indikasi baterai yg gak tahan lama.
Previous
Next Post »

6 comments

Click here for comments
stutz
admin
9 July 2018 at 08:46 ×

thx reviewnya.. untung blm beli di toko itu 😕

Reply
avatar
Intan Hikari
admin
10 July 2018 at 22:58 ×

Iya gan harus berhati-hati sebelum membeli hp..

Reply
avatar
Unknown
admin
27 August 2018 at 02:14 ×

sist beli sony xperia Z1 Compact di BL nama tokonya apa yah ?, saya juga lagi nyari hp Sony Docomo an . mohon bantuan info nya ^^

Reply
avatar
Intan Hikari
admin
1 September 2018 at 07:42 ×

hp punya bekas org aja sis, dy cuma punya 1 wktu itu skrg udah hbis.. coba searching aja, cari ulasan yg bagus ada kok :D

Reply
avatar
Unknown
admin
19 November 2018 at 16:31 ×

Sama kak, saya ada pengalaman juga. Mereka gak ngasi tau minusnya apa, kalopun ditanya bilangnya normal. Kan ga semua customer paham soal gadget. Di cek di lokasi Jack earphone normal, eh pas dibawa ke rumah taunya Jack bermasalah, dan hanya diakalin paket aplikasi.
Segitu aja deh pengalaman saya beli hp di Java Store.

Reply
avatar
21 February 2019 at 04:34 ×

Hmm, selama ini beli hp dan laptop lewat online kak :)
nice info
Kunjungi juga alfisbu.com

Reply
avatar
Powered by Blogger.